free hit counter code
Minggu, Juni 23, 2024
BerandaBeritaAnak laki-laki penyandang disabilitas, 18 tahun, menghadapi kebutaan permanen 'setelah pengganggu, 17...

Anak laki-laki penyandang disabilitas, 18 tahun, menghadapi kebutaan permanen ‘setelah pengganggu, 17 tahun, melemparkan bubuk pembersih saluran air ke matanya,’ membuat kulitnya menjadi hitam dan membuatnya tidak dapat melihat

Seorang remaja Texas berusia 18 tahun dengan autisme menghadapi kebutaan permanen setelah temannya diduga melemparkan bubuk pembersih saluran air ke matanya.

Branden Jolly, 17, melakukan kencan pertamanya dengan hakim pada hari Jumat, di mana dia mendapat jaminan sebesar $300.000.

Brody Morgan, penderita autisme, sedang berjalan melewati lingkungannya di Friendswood ketika Jolly melemparkan apa yang ternyata adalah alat pembersih saluran pembuangan.

Ibu Morgan, Amy, mengatakan putranya kembali ke rumah mereka sambil berteriak, awalnya percaya bahwa hal itu hanya menjadi garam di mata anak laki-laki itu.

Namun, saat dia mencoba mencuci matanya dengan air, keadaannya malah bertambah buruk, dengan Amy Morgan mengklaim sepertinya putranya memiliki dua mata hitam.

Brody Morgan (foto), penderita autisme, sedang berjalan melewati lingkungannya di Friendswood ketika Branden Jolly membuang apa yang ternyata adalah alat pembersih saluran pembuangan.

“Sepertinya mereka memar, hitam,” katanya ABC 13.

Brody Morgan menuduh salah satu remaja telah mencuri sebuah paket dari rumah di ujung jalan.

Jolly memilih untuk membuka kotak curian itu, yang berisi tabung berisi bedak yang tidak dikenali anak-anak itu.

Menurut dokumen pengadilan, Jolly awalnya menumpahkan bahan kimia ke baju Brody Morgan.

Brody kemudian mencoba mendorong Jolly menjauh darinya, yang menurut polisi menyebabkan Jolly melemparkan bedak itu kembali ke wajahnya.

Dokter akhirnya dapat memastikan bahwa Jolly telah melemparkan bubuk pembersih saluran air ke Morgan.

“Kami pergi ke ruang gawat darurat, dan mereka segera menyadari bahwa itu bukan garam, dan mereka terus berusaha mendapatkan dari saya apa itu garam, dan saya tidak tahu,” kata Amy Morgan.

Jolly didakwa menyebabkan cedera pada orang cacat karena autisme Morgan. Namun, dia lolos dari tahanan rumah setelah jaksa menuntut agar uang tersebut ditambahkan ke jaminannya.

Branden Jolly, 17, melakukan kencan pertamanya dengan hakim pada hari Jumat, di mana dia mendapat jaminan sebesar $300,000

Branden Jolly, 17, melakukan kencan pertamanya dengan hakim pada hari Jumat, di mana dia mendapat jaminan sebesar $300,000

Dokter akhirnya dapat memastikan bahwa Jolly telah melemparkan bubuk pembersih saluran air ke Morgan

Dokter akhirnya dapat memastikan bahwa Jolly telah melemparkan bubuk pembersih saluran air ke Morgan

Keluarga tersangka penyerang mengklaim bahwa ini semua adalah kecelakaan dan semua anak laki-laki yang terlibat berperan dalam kejadian tersebut.

Ibu Jolly mengklaim bahwa Brody Morgan ‘menyerang’ putranya dan kemudian zat tersebut jatuh dari tangan Jolly dan jatuh ke tangan Morgan.

Keluarga juga mengeluarkan pernyataan yang menyatakan mereka bersimpati kepada Morgan tetapi tetap mempertahankan Branden tidak bersalah.

“Keluarga kami sangat putus asa atas element kasus ini, bagi keluarga kami berdua. Saya sangat sedih dengan keseluruhan kejadian, dan hati saya tertuju pada Brody dan keluarganya,’ tulis ibunya.

‘Saya yakin kejadian ini BUKAN merupakan tindakan niat jahat anak saya untuk menyakiti temannya, melainkan kecelakaan akibat pilihan yang dibuat oleh semua pihak yang terlibat.’

Namun, remaja ketiga yang terlibat dalam insiden tersebut – yang belum diidentifikasi – mengatakan kepada polisi bahwa Jolly sengaja melemparkan zat tersebut.

kata Amy Morgan KHOU bahwa dua anak laki-laki lainnya mengetahui putranya mengidap autisme dan seharusnya mengetahui lebih baik, bahkan menyeret mereka ke dalam rumah untuk menyemprotnya dengan bahan kimia.

‘Dia berkata, ‘Kamu tidak seharusnya melakukan itu. Itu buruk.’ Sesuatu seperti itu… dan menurutku hal itu membuat mereka jengkel. Anak-anak ini tahu Brody mengidap autisme,’ kata Morgan.

Jolly didakwa menyebabkan cedera pada orang cacat.  Namun, dia lolos dari tahanan rumah setelah jaksa menuntut agar uang tersebut ditambahkan ke jaminannya

Jolly didakwa menyebabkan cedera pada orang cacat. Namun, dia lolos dari tahanan rumah setelah jaksa menuntut agar uang tersebut ditambahkan ke jaminannya

Orang tua Brody Morgan mengatakan bahwa dia dipindahkan ke unit luka bakar dan bisa kehilangan penglihatannya secara permanen

Orang tua Brody Morgan mengatakan bahwa dia dipindahkan ke unit luka bakar dan bisa kehilangan penglihatannya secara permanen

Namun, dia menambahkan bahwa dia tidak ingin hidup Jolly hancur whole karena hal ini.

‘Saya merasa dia harus mendapat hukuman. Saya tidak tahu seperti apa bentuknya karena saya tidak ingin dia masuk penjara seumur hidupnya,’ kata Morgan.

Dokumen pengadilan juga menyatakan bahwa kemasan tersebut telah diberi label yang jelas untuk menunjukkan bahwa kemasan tersebut merupakan pembersih saluran air.

Orang tua Brody Morgan mengatakan bahwa dia dipindahkan ke unit luka bakar dan bisa kehilangan penglihatannya secara permanen.

sumber

Bambang Santoso
Bambang Santoso
Bambang Santoso adalah editor olahraga terkenal di surat kabar Spanyol. Dengan karir yang luas di bidang jurnalisme olahraga, ia telah meliput acara olahraga terkenal secara internasional. Pengalaman dan pengetahuan mendalamnya tentang berbagai disiplin olahraga memungkinkannya memberikan analisis mendalam dan berita relevan kepada pembaca. Karyanya dibedakan oleh ketelitian dan komitmennya terhadap keunggulan jurnalistik.
RELATED ARTICLES

Most Popular