free hit counter code
Minggu, Juni 23, 2024
BerandaBeritaKekhawatiran 80% pasien demensia akan KEHILANGAN obat-obatan baru yang paling laris, sebagian...

Kekhawatiran 80% pasien demensia akan KEHILANGAN obat-obatan baru yang paling laris, sebagian karena buruknya akses terhadap tes NHS

DELAPAN dari 10 orang yang berisiko demensia akan kehilangan obat-obatan baru yang laris, para ahli memperingatkan.

Banyak orang yang memiliki masalah ingatan tidak akan memenuhi syarat karena mereka mengidap jenis penyakit yang salah atau penyakitnya sudah terlalu parah, dan akses yang buruk terhadap tes NHS dapat menghalangi orang lain.

1

Demensia mempengaruhi sekitar satu juta orang Inggris dan merupakan penyebab kematian utama di Inggris (inventory picture)Kredit: Alamy

Penelitian yang dilakukan College Faculty London memperkirakan hanya 14 persen pasien klinik memori yang bisa mendapatkan manfaat dari hal ini.

Obat kelas satu yang diklaim dapat memperlambat dan bahkan mencegah penyakit Alzheimer dapat disetujui untuk digunakan di NHS tahun ini.

Studi-studi inovatif menunjukkan bahwa lecanemab dan donanemab adalah obat pertama yang mampu mencegah penyakit ini, penyebab utama demensia, dan memperlambat penurunan fungsi otak selama bertahun-tahun.

Namun obat-obatan tersebut harus diberikan ketika gejala pertama muncul untuk menghilangkan protein beracun dari otak sebelum menyebabkan kerusakan yang lebih parah.

NHS masih jauh dari melakukan pengujian ini secara rutin

David ThomasPenelitian Alzheimer Inggris

Menulis dalam Journal of Neurology Neurosurgery & Psychiatry, Profesor Rimona Weil dari UCL mengatakan: “Meskipun sebagian besar pasien yang mengunjungi klinik memori mungkin dirujuk, hanya sebagian kecil yang mungkin cocok untuk menggunakan obat ini.”

Studi tersebut menganalisis 1.017 pasien di klinik memori NHS di London pada tahun 2022.

Laporan tersebut melihat analysis pasti mereka, stadium penyakit, penyakit serius lainnya, serta kesehatan dan kelemahan mereka secara keseluruhan.

Ketika orang-orang tidak diikutsertakan karena kesehatan yang buruk atau penyakit lanjut, hanya 14 persen – satu dari tujuh – yang memenuhi syarat untuk menerima obat-obatan tersebut, katanya.

Obat ini memiliki risiko efek samping yang serius, sehingga tidak cocok untuk pasien yang lebih lemah, dan kemungkinan tidak akan berhasil bagi pasien yang otaknya sudah terlalu rusak atau menderita demensia jenis lain.

Para ahli juga memperingatkan bahwa NHS tidak memiliki kapasitas untuk mendiagnosis orang secara akurat sejak dini sehingga mereka dapat memperoleh manfaat dari obat-obatan tersebut.

Sekitar satu juta orang Inggris menderita demensia dan penyakit ini merupakan penyebab kematian utama di Inggris.

David Thomas, kepala kebijakan di Alzheimer’s Analysis UK, mengatakan: “NHS masih jauh dari mampu melakukan pengujian ini secara rutin.”

Dr Alex Osborne, dari Alzheimer’s Society, menambahkan: “Lebih dari sepertiga penderita demensia tidak memiliki analysis sama sekali.”

Apa saja gejala awal penurunan kognitif?

KITA semua menyadari adanya penurunan alami dalam ingatan dan pemikiran seiring bertambahnya usia.

Hal ini akan lebih terasa pada beberapa orang, karena mereka mengalami masalah ingatan dan berpikir yang ringan namun masih terlihat.

Ini digambarkan sebagai gangguan kognitif ringan (MCI). Berbeda dengan penderita demensia, penderita MCI masih bisa menjalani kehidupan sehari-hari.

Penelitian menunjukkan bahwa dua dari 10 orang berusia di atas
dari 65 orang menderita MCI, menurut Alzheimer’s Analysis UK.

Sekitar satu dari 10 orang yang didiagnosis MCI akan menderita demensia.

Gejala MCI meliputi:

Memori – Salah menaruh barang atau mengalami masalah
mengingat percakapan baru-baru ini.

  1. Masalah perhatian – sulit berkonsentrasi,
    misalnya sambil menonton acara TV atau melaksanakan
    Tugas dalam pekerjaan
  2. Disorientasi – kebingungan tentang waktu, tanggal atau tempat
  3. Keterampilan berpikir – masalah dengan perencanaan atau penyelesaian
    tugas, misalnya mengelola uang, atau memasak makanan
  4. Masalah dengan komunikasi dan menemukan kata-kata yang tepat
  5. Perubahan suasana hati dan perilaku – menjadi mudah tersinggung, cemas,
    atau merasa rendah diri

Gejala-gejala ini mungkin mempengaruhi seseorang dengan MCI
waktu, atau mereka mungkin datang dan pergi.

Ada beberapa langkah yang dapat kita ambil untuk menjaga otak kita tetap sehat. Ini termasuk:

  • Tidak merokok
  • Melakukan aktivitas fisik secara teratur
  • Tetap aktif secara psychological dan sosial
  • Makan makanan yang sehat dan seimbang
  • Membatasi jumlah alkohol yang kita minum
  • Periksakan pendengaran Anda secara teratur
  • Menjaga tekanan darah, gula darah dan kolesterol
    degree dalam keadaan terkendali

sumber

Yuli Santoso
Yuli Santoso
Yuli Santoso adalah editor berita terkemuka di sebuah surat kabar Spanyol. Dengan kecintaannya pada jurnalisme dan kemampuan untuk menemukan cerita yang menarik, ia telah menjadi yang terdepan dalam liputan berita tentang berbagai isu. Pendekatan obyektifnya dan kemampuannya berkomunikasi dengan jelas dan ringkas menjadikannya sumber terpercaya bagi pembaca.
RELATED ARTICLES

Most Popular