free hit counter code
Jumat, Juni 21, 2024
BerandaBeritaLebih dari 10 juta orang mengungsi di Sudan yang dilanda perang, kata...

Lebih dari 10 juta orang mengungsi di Sudan yang dilanda perang, kata IOM

Badan migrasi PBB mengatakan 7,26 juta orang telah meninggalkan rumah mereka sejak perang pecah pada April 2023, sementara 2,83 juta orang telah mengungsi akibat perang sebelumnya.

Lebih dari 10 juta orang terpaksa mengungsi di Sudan yang dilanda perang, menurut angka terbaru yang dikeluarkan oleh Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM).

Sejak perang pecah pada April 2023 antara tentara Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat paramiliter, 7,26 juta orang telah meninggalkan rumah mereka, menambah 2,83 juta orang yang sudah mengungsi akibat konflik sebelumnya, kata IOM pada hari Kamis.

PBB telah berulang kali memperingatkan bahwa Sudan sedang menghadapi krisis pengungsi terburuk di dunia, karena perang tidak menunjukkan tanda-tanda mereda dan momok kelaparan menghantui negara tersebut.

Lebih dari seperempat dari 48 juta penduduk Sudan kini terpaksa meninggalkan rumah mereka, dan lebih dari dua juta orang melintasi perbatasan internasional.

Sekitar 3,7 juta orang – lebih dari sepertiga pengungsi – telah melarikan diri dari ibu kota Khartoum yang hancur.

Dalam waktu kurang dari setahun, perang tersebut telah menewaskan puluhan ribu orang.

Jumlah korban tewas secara keseluruhan masih belum jelas, dengan perkiraan mencapai 150.000 orang, menurut Utusan Khusus Amerika Serikat untuk Sudan Tom Perriello.

Jutaan orang lainnya bisa meninggal ketika krisis kemanusiaan memburuk, kelompok bantuan dan para ahli telah memperingatkan.

Di Sudan, 70 persen pengungsi “sekarang berusaha bertahan hidup di tempat-tempat yang berisiko kelaparan”, IOM memperingatkan.

PBB mengatakan 18 juta orang di Sudan mengalami kelaparan akut, dan 3,6 juta anak mengalami kekurangan gizi akut.

Sekitar 55 persen pengungsi Sudan adalah anak-anak di bawah usia 18 tahun, dan sekitar seperempatnya adalah balita, tambah IOM.

Badan-badan bantuan mengatakan kurangnya knowledge telah menghalangi deklarasi resmi mengenai kelaparan, sementara PBB menuduh kedua belah pihak melakukan “penghalangan sistematis dan penolakan yang disengaja” terhadap akses kemanusiaan.

Kedua belah pihak telah dituduh melakukan kejahatan perang, termasuk dengan sengaja menargetkan warga sipil, penembakan tanpa pandang bulu terhadap daerah pemukiman dan menghalangi bantuan kemanusiaan.

Kekerasan seksual yang meluas juga telah dilaporkan, yang merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan, menurut PBB.



sumber

Yuli Santoso
Yuli Santoso
Yuli Santoso adalah editor berita terkemuka di sebuah surat kabar Spanyol. Dengan kecintaannya pada jurnalisme dan kemampuan untuk menemukan cerita yang menarik, ia telah menjadi yang terdepan dalam liputan berita tentang berbagai isu. Pendekatan obyektifnya dan kemampuannya berkomunikasi dengan jelas dan ringkas menjadikannya sumber terpercaya bagi pembaca.
RELATED ARTICLES

Most Popular