free hit counter code
Minggu, Juni 23, 2024
BerandaBerita'Masa depan gelap': Bisnis di Brasil hancur akibat banjir

‘Masa depan gelap’: Bisnis di Brasil hancur akibat banjir

Toko Rambo adalah salah satu dari sekitar 45.000 bisnis di ibu kota negara bagian yang terkena dampak banjir dahsyat ini. Kamar Manajer Toko Porto Alegre memperkirakan complete kerugian perdagangan di kota tersebut adalah 487,7 juta actual ($91 juta) antara tanggal 29 April hingga 26 Mei.

Banjir dimulai pada akhir April setelah hujan deras menggenangi kota dan pegunungan sekitarnya. Air mengalir melalui kota-kota dan mengalir ke Sungai Guaiba, yang mengalir di sepanjang Porto Alegre, menyebabkan air naik sekitar 5,33 meter (17,48 kaki) lebih tinggi dari biasanya – tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ketinggian sebelumnya adalah 4,75 meter (15,6 kaki) di atas regular, yang terjadi saat banjir bersejarah pada Mei 1941.

Para pemilik usaha di dekat tepi laut Porto Alegre mengatakan mereka menyaksikan air banjir naik setiap hari, hingga sungai berada di depan pintu rumah mereka dan mengalir ke toko-toko dan restoran-restoran mereka.

“Kami berada di sini hampir seminggu tanpa tidur,” kata Eni Verdejo Monteiro, pemilik paruh baya Lanches da Tia, sebuah toko sandwich yang tidak jauh dari toko perlengkapan kantor Rambo.

Ketika air mengalir ke tempat tinggal Monteiro dan listrik padam, dia dan suaminya menyadari bahwa tidak ada cara untuk menutup gerbang logam besar di depan restoran mereka. Khawatir akan penjarah, mereka memutuskan untuk tetap tinggal.

Mereka benar untuk waspada. Lusinan orang ditangkap dan dipenjarakan pada minggu-minggu pertama terjadinya banjir setelah mencoba masuk dan merampok rumah dan tempat usaha yang tidak terlindungi. Tepat di kota Eldorado do Sul, peralatan dan produk senilai $6 juta dicuri selama pembobolan di 17 tempat usaha.

“Putra kami khawatir,” kenang Monteiro. “Kami tidak punya telepon seluler, karena kehabisan baterai. Kami tidak memiliki kontak dengan siapa pun. Tidak ada listrik. Dan satu-satunya hal yang Anda dengar hanyalah helikopter dan orang-orang berteriak minta tolong. Tidak ada cara untuk menggambarkannya.”

Seperti Rambo dan suaminya, Monteiro dan keluarganya kini mencoba untuk mengambil tindakan.

“Kami harus membicarakan banyak hal,” kata suami Monteiro, Joao Batista Coelho. “Kami akan terkena dampaknya dalam dua atau tiga bulan ke depan. Itu semua akan menjadi kerugian. Kami tidak punya penghasilan. Kami kehilangan kulkas, kompor, lemari, konter.”

Dan mereka harus membayar sewa. “Masa depan gelap,” kata Coelho sambil menahan air mata. “Tapi kita tidak bisa menyerah begitu saja.”

João Batista Coelho, kanan, dan istrinya Eni Verdejo Monteiro berjuang untuk bertahan hidup tanpa penghasilan dari toko sandwich mereka [Michael Fox/Al Jazeera]

Para pejabat negara bagian mengatakan tragedi banjir itu adalah bencana iklim terburuk dalam sejarah Brasil bagian selatan. Para ahli yakin biaya rekonstruksi di negara bagian paling selatan Brazil, Rio Grande do Sul, bisa mencapai sekitar $4 miliar. Lebih dari 90 persen kota di negara bagian tersebut terkena dampaknya – yaitu 2,3 ​​juta orang.

Skala wilayah yang terkena dampak sangat besar. Rio Grande do Sul lebih besar dari ukuran Britania Raya. Enam ratus ribu orang diusir dari rumah mereka. Lima puluh ribu orang masih berada di tempat penampungan. Puing-puing melapisi jalan-jalan di kota-kota di seluruh negara bagian, saat penduduk membersihkan barang-barang berharga mereka dan menunggu sampai barang-barang tersebut diambil oleh petugas pembersihan kota.

Beberapa daerah terkena dampak yang lebih parah dibandingkan daerah lainnya. Seluruh bagian kota di pegunungan utara dan barat Porto Alegre hancur karena banjir sungai, yang menghanyutkan rumah, toko, dan tempat usaha.

Kota Arroio do Meio adalah salah satu kota yang paling terkena dampaknya. Presiden Brazil Luiz Inacio Lula da Silva mengunjunginya minggu lalu dan berjalan bersama penduduk melewati blok-blok kota yang sudah tidak ada lagi – tersapu bersih oleh air banjir.

Di ibu kota negara bagian tersebut, kehancuran yang terjadi dapat diringkas sebagai kisah dua kota. Daerah dataran rendah dekat sungai, termasuk Balai Kota dan pusat kota bersejarah, terendam banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sementara itu, beberapa lingkungan di daerah yang lebih tinggi di lereng bukit tampak tetap berjalan seperti biasa, hanya saja listrik dan air padam selama beberapa hari karena pompa dan jaringan listrik mati.

Kini, kota ini telah bangkit kembali, namun prosesnya berjalan lambat. Bandara Internasional Porto Alegre diperkirakan akan ditutup hingga akhir tahun. Hingga pekan lalu, kawasan Humaita, Sarandi, dan Ilhas masih terendam air.

Presiden Lula menjanjikan $10 miliar untuk pemulihan negara. Financial institution Pembangunan Baru – yang sebelumnya dikenal sebagai Financial institution Pembangunan BRICS, didirikan oleh negara-negara BRICS dan dipimpin oleh mantan Presiden Brasil Dilma Rousseff – telah menjanjikan tambahan $1 miliar.

Meskipun demikian, diperlukan waktu untuk memulai rekonstruksi. Hujan yang terus berlanjut, angin kencang, dan infrastruktur yang terhambat telah memperlambat upaya pemulihan.

sumber

Yuli Santoso
Yuli Santoso
Yuli Santoso adalah editor berita terkemuka di sebuah surat kabar Spanyol. Dengan kecintaannya pada jurnalisme dan kemampuan untuk menemukan cerita yang menarik, ia telah menjadi yang terdepan dalam liputan berita tentang berbagai isu. Pendekatan obyektifnya dan kemampuannya berkomunikasi dengan jelas dan ringkas menjadikannya sumber terpercaya bagi pembaca.
RELATED ARTICLES

Most Popular