free hit counter code
Minggu, Juni 23, 2024
BerandaBeritaPerintah pengadilan PBB yang menuntut Israel menghentikan serangannya di Gaza semakin mengisolasi...

Perintah pengadilan PBB yang menuntut Israel menghentikan serangannya di Gaza semakin mengisolasi posisi AS

WASHINGTON – Perintah pengadilan PBB agar Israel menghentikan serangannya di kota Rafah di Gaza selatan telah memperdalam hubungan dengan Amerika Serikat (AS) terkait operasi militer yang menghadapi kecaman internasional. .

Keputusan Mahkamah Internasional di Den Haag pada hari Jumat menambah tekanan yang dihadapi Israel yang semakin terisolasi, terjadi hanya beberapa hari setelah Norwegia, Irlandia dan Spanyol mengatakan mereka akan mengakui negara Palestina, dan kepala jaksa di pengadilan internasional yang terpisah meminta penangkapan. surat perintah untuk Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu serta para pemimpin Hamas.

Pemerintahan Biden berdiri terpisah dari komunitas world – meskipun menentang serangan besar-besaran di Rafah, pemerintah juga menegaskan bahwa langkah-langkah yang diambil sekutu dekatnya, Israel, sejauh ini tidak melewati batas.

Para pejabat pemerintah sejauh ini tampaknya bertekad untuk terus memberikan dukungan militer dan politik kepada Israel setelah serangan mematikan Hamas yang dialaminya pada Oktober lalu, dan juga menekan sekutunya tersebut untuk menghindari operasi militer skala penuh di Rafah yang padat penduduknya.

“Apa yang kita lihat sejauh ini dalam hal operasi militer Israel di wilayah tersebut lebih tepat sasaran dan terbatas, tidak melibatkan operasi militer besar-besaran di jantung wilayah perkotaan yang padat,” kata penasihat keamanan nasional Jake Sullivan kepada wartawan pada pengarahan di Gedung Putih. minggu ini.

Namun, dia menambahkan, “Kita sekarang harus melihat apa yang terjadi dari sini.”

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya untuk menggambarkan penilaian inside pemerintah mengenai situasi tersebut, mengatakan operasi di Gaza “belum berpindah ke jantung inti Rafah yang membawa kita ke daerah yang paling padat.”

Awal bulan ini, Gedung Putih mengumumkan akan menghentikan pengiriman sekitar 3.500 bom, termasuk bahan peledak berukuran besar seberat 2.000 pon yang menurut pemerintahan Biden menyebabkan kematian warga sipil. Presiden Joe Biden memperingatkan dalam wawancara dengan CNN bahwa “jika mereka menyerang Rafah, saya tidak akan memasok senjata yang telah digunakan secara historis untuk menangani Rafah.”

Para pejabat AS dalam menekan Israel telah menyatakan bahwa operasi besar adalah sebuah garis merah yang akan merusak negosiasi yang terhenti mengenai kesepakatan untuk mengembalikan sandera Israel yang disandera oleh Hamas dan akan menyebabkan Biden untuk lebih lanjut menarik kembali persenjataan apa yang akan ia kirim ke Israel.

Namun sikap di Gedung Putih tampaknya mengalami perubahan besar minggu ini setelah Sullivan kembali dari kunjungannya ke Israel, di mana dia mengatakan bahwa dia telah diberi pengarahan mengenai “penyempurnaan” dalam rencana Israel untuk membasmi Hamas di Rafah, dan di Arab Saudi. .

Selama pembicaraan Sullivan dengan Netanyahu dan pejabat lainnya selama perjalanan tersebut, pihak Israel menyampaikan banyak kekhawatiran Biden tentang rencananya untuk Rafah, menurut seorang pejabat senior pemerintah yang meminta agar tidak disebutkan namanya untuk membahas masalah sensitif tersebut.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa pemerintah tidak memberikan lampu hijau pada rencana Israel tersebut, namun perubahan perencanaan yang dilakukan para pejabat Israel menunjukkan bahwa mereka menanggapi kekhawatiran Biden dengan serius.

Penilaian tersebut mungkin tidak memberikan banyak penghiburan bagi warga Palestina yang masih terjebak di Rafah – bagian paling selatan Jalur Gaza di perbatasan dengan Mesir, dan merupakan lokasi persimpangan penting untuk bantuan. Lebih dari 1 juta orang mencari perlindungan di sana dalam beberapa bulan terakhir setelah melarikan diri dari pertempuran di tempat lain, namun sekitar 900.000 orang telah meninggalkan kota tersebut.

Israel telah mengirimkan ratusan truk melalui perbatasan utama lainnya, Kerem Shalom, namun PBB dan kelompok bantuan mengatakan operasi militer Israel membuat mereka berbahaya untuk mengambil makanan, air dan pasokan lainnya untuk warga Palestina yang kelaparan.

Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) mengatakan Gaza membutuhkan pasokan makanan dan bantuan lain sebanyak 600 truk setiap hari untuk membalikkan apa yang disebut oleh kepala USAID dan Program Pangan Dunia PBB sebagai kelaparan di wilayah utara dan mencegahnya menyebar ke seluruh wilayah. Selatan.

Bahkan ketika dermaga Amerika mulai mengirimkan sejumlah kecil bantuan melalui laut, Gaza hanya menerima sebagian kecil dari jumlah pasokan yang dibutuhkan sejak dimulainya serangan Israel.

Kelompok-kelompok kemanusiaan internasional terkemuka menyambut baik keputusan ICJ karena mereka mengharapkan adanya tekanan dari keputusan tersebut. Medical doctors With out Borders mengatakan hal ini merupakan konfirmasi betapa “bencana” situasi yang terjadi bagi warga sipil Palestina di Gaza dan “sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan untuk segera ditingkatkan.”

Tidak ada mekanisme praktis untuk memaksa Israel mematuhi perintah pengadilan, yang selain memerintahkan penghentian serangan, juga mengamanatkan peningkatan bantuan kemanusiaan ke wilayah tersebut dan akses ke Gaza bagi penyelidik kejahatan perang.

Israel tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka bermaksud mengubah arah setelah keputusan hari Jumat itu. Perang di Gaza terjadi setelah serangan pada 7 Oktober terhadap Israel yang menewaskan sekitar 1.200 orang, sekitar seperempat dari mereka adalah tentara, dan 250 lainnya ditawan. Setidaknya 35.000 warga Palestina telah terbunuh di Gaza, menurut Kementerian Kesehatan, yang tidak membedakan antara kombatan dan warga sipil.

Tuntutan pengadilan tersebut melampaui apa yang diminta AS terhadap Israel saat ini, meskipun Washington tetap mengisyaratkan bahwa pihaknya tetap menentang operasi yang lebih intrusif di Gaza.

“Mengenai Rafah, kami telah lama menyatakan kekhawatiran kami mengenai serangan militer penuh terhadap Rafah dan dampak buruk yang dapat ditimbulkan terhadap penduduk sipil jika tidak ada rencana yang jelas dan kredibel untuk melindunginya,” Menteri Negara Bagian Antony Blinken mengatakan kepada Komite Urusan Luar Negeri DPR pada hari Rabu.

Blinken juga menegaskan kembali bahwa pemerintah tidak yakin serangan besar-besaran akan mencapai hasil yang ingin dicapai Israel, “yaitu menangani Hamas secara efektif dan tahan lama.”

“Kekhawatiran kami mengenai serangan militer penuh di Rafah masih ada,” katanya. “Kami mempunyai cara lain untuk menghadapi tantangan yang ditimbulkan oleh Hamas yang kami yakini bisa lebih efektif dan tahan lama.”

Penulis Related Press Ellen Knickmeyer dan Matthew Lee berkontribusi pada laporan ini.

sumber

Bambang Santoso
Bambang Santoso
Bambang Santoso adalah editor olahraga terkenal di surat kabar Spanyol. Dengan karir yang luas di bidang jurnalisme olahraga, ia telah meliput acara olahraga terkenal secara internasional. Pengalaman dan pengetahuan mendalamnya tentang berbagai disiplin olahraga memungkinkannya memberikan analisis mendalam dan berita relevan kepada pembaca. Karyanya dibedakan oleh ketelitian dan komitmennya terhadap keunggulan jurnalistik.
RELATED ARTICLES

Most Popular