free hit counter code
Minggu, Juni 23, 2024
BerandaBeritaSeperti yang pernah dilakukan Sri Lanka, Israel telah mengubah 'zona aman' menjadi...

Seperti yang pernah dilakukan Sri Lanka, Israel telah mengubah ‘zona aman’ menjadi ladang pembantaian

Sementara mata kita tertuju pada “Blok 2371” Rafah – wilayah kecil di Gaza selatan yang ditetapkan oleh militer Israel sebagai “zona kemanusiaan yang aman” pada tanggal 22 Mei namun kemudian dibom empat hari kemudian, menewaskan sedikitnya 45 warga sipil yang berlindung di tenda-tenda. – kita teringat akan kabel rahasia berusia 15 tahun yang disadap oleh WikiLeaks yang menggambarkan penderitaan warga sipil di hari-hari terakhir perang saudara di Sri Lanka.

Dikirim pada bulan Mei 2009 dari kedutaan besar Amerika Serikat di Kolombo ke Departemen Luar Negeri AS di Washington, DC, kabel tersebut menceritakan bagaimana uskup Mannar menelepon untuk meminta kedutaan melakukan intervensi atas nama tujuh pastor Katolik yang terperangkap dalam apa yang disebut “Zona Dilarang Kebakaran” yang telah ditetapkan sebagai tempat aman oleh militer Sri Lanka.

Uskup memperkirakan masih ada 60.000 hingga 75.000 warga sipil yang terkurung dalam zona tersebut, yang terletak di sebidang kecil tanah pantai yang luasnya sekitar dua kali Central Park Manhattan. Setelah panggilan telepon dari uskup tersebut, duta besar AS berbicara dengan menteri luar negeri Sri Lanka, memintanya untuk mengingatkan militer bahwa sebagian besar orang yang tersisa di “Zona Dilarang Kebakaran” adalah warga sipil. Tampaknya dia takut bahwa akibat tembakan artileri yang intens, jalur pantai tersebut akan menjadi jebakan maut.

Berbeda dengan upaya militer Israel untuk mendorong warga sipil Palestina dari seluruh Jalur Gaza ke dalam apa yang disebut “zona kemanusiaan yang aman” di Rafah, pada satu titik, militer Sri Lanka telah mendesak penduduk sipil untuk berkumpul di wilayah yang mereka tetapkan sebagai “Tidak Ada Zona Kebakaran” dengan menjatuhkan selebaran dari pesawat dan membuat pengumuman melalui pengeras suara.

Ketika diperkirakan terdapat 330.000 pengungsi inside yang berkumpul di zona-zona ini, PBB mendirikan kamp-kamp darurat dan, bersama dengan beberapa organisasi kemanusiaan, mulai menyediakan makanan dan bantuan medis kepada penduduk yang putus asa.

Namun Macan Tamil, kelompok bersenjata yang memerangi militer Sri Lanka, juga tampaknya telah mundur ke “Zona Larangan Kebakaran” ini. Para pejuang telah mempersiapkan sebelumnya jaringan bunker dan benteng yang kompleks di daerah-daerah tersebut dan melanjutkan pertahanan terakhir mereka melawan militer di sana.

Meskipun militer Sri Lanka mengklaim bahwa mereka terlibat dalam “operasi kemanusiaan” yang bertujuan untuk “membebaskan warga sipil”, analisis citra satelit serta berbagai kesaksian mengungkapkan bahwa militer terus menerus menggempur “Zona Dilarang Api” dengan mortir dan artileri. kebakaran, mengubah ruang aman yang ditunjuk menjadi ladang pembunuhan.

Antara 10.000 hingga 40.000 warga sipil yang dikurung tewas di apa yang disebut sebagai zona aman, sementara ribuan lainnya terluka parah dan seringkali terbaring berjam-jam dan berhari-hari di tanah tanpa mendapat perawatan medis karena hampir setiap rumah sakit – baik permanen maupun darurat – telah dikurung. terkena artileri.

Persamaan antara Sri Lanka pada tahun 2009 dan Gaza pada tahun 2024 sungguh luar biasa.

Dalam kedua kasus tersebut, militer memaksa ratusan ribu warga sipil mengungsi dan memerintahkan mereka untuk berkumpul di “zona aman” agar mereka tidak dirugikan.

Dalam kedua kasus tersebut, militer terus mengebom “zona aman” yang telah ditetapkan, membunuh dan melukai sejumlah besar warga sipil tanpa pandang bulu.

Dalam kedua kasus tersebut, militer juga mengebom unit medis yang bertanggung jawab menyelamatkan nyawa warga sipil.

Dalam kedua kasus tersebut, juru bicara militer membenarkan serangan tersebut, dengan mengakui bahwa mereka telah mengebom zona aman, namun mengklaim bahwa Macan Tamil dan Hamas bertanggung jawab atas kematian warga sipil karena mereka bersembunyi di antara penduduk sipil, dan menggunakan mereka sebagai tameng.

Dalam kedua kasus tersebut, negara-negara Barat mengkritik pembunuhan terhadap orang-orang tak berdosa, namun terus memasok senjata kepada militer. Dalam kasus Sri Lanka, Israel merupakan salah satu pemasok utama senjata.

Dalam kedua kasus tersebut, PBB mengklaim bahwa pihak-pihak yang bertikai melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Dalam kedua kasus tersebut, pemerintah memobilisasi kader ahli yang menggunakan akrobat authorized untuk membenarkan pembantaian tersebut. Penafsiran mereka mengenai aturan keterlibatan dan penerapan konsep-konsep dasar hukum humaniter internasional termasuk pembedaan, proporsionalitas, kebutuhan dan gagasan tentang zona aman dan peringatan digunakan untuk menghilangkan kekerasan.

Namun ada juga satu perbedaan penting antara kedua kasus tersebut.

Genosida di Gaza tidak terjadi secara diam-diam.

Sementara di Sri Lanka butuh waktu untuk mengumpulkan bukti pelanggaran dan melakukan penyelidikan independen, perhatian international terhadap Gaza – dan tayangan langsung bayi-bayi yang dipenggal dan mayat-mayat yang dibakar di “Blok 2371” – dapat mencegah terulangnya kasus serupa di Sri Lanka. kengerian.

Media telah menunjukkan bagaimana “daerah aman” di selatan Wadi Gaza telah dihantam bom seberat 2.000 pon, menewaskan ribuan orang. Palestina.

Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) telah mengumpulkan bukti dan kini meminta surat perintah penangkapan terhadap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Yoav Galant atas dugaan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Mahkamah Internasional (ICJ) telah mengamati penerapan kekerasan tanpa henti yang dilakukan Israel terhadap warga sipil dan memerintahkan pemerintah untuk “segera menghentikan” serangannya di Rafah. menentukan bahwa tindakannya belum cukup “untuk mengurangi risiko yang sangat besar [including the risk of not being protected by the Genocide Convention] yang dialami penduduk Palestina akibat serangan militer di Rafah”.

Israel menanggapi keputusan pengadilan tertinggi negara itu dengan terus melakukan pengeboman terhadap zona aman. Pembantaian Blok 2371 terjadi hanya 48 jam setelah perintah ICJ. Kurang dari dua minggu kemudian, serangan udara Israel lainnya terhadap sekolah yang dikelola PBB di kamp Nuseirat, yang juga ditetapkan sebagai “zona aman”, menewaskan sedikitnya 40 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak. Pada tanggal 9 Juni, operasi Israel untuk membebaskan empat tawanan Israel di kamp yang sama merenggut nyawa 274 warga Palestina dan melukai ratusan lainnya.

Semua mata tertuju pada Rafah, dan wilayah lain di Jalur Gaza yang hancur, namun Israel tidak terpengaruh, melakukan kejahatannya di bawah pusat perhatian, sementara AS, Inggris, Perancis dan Jerman terus memasok senjata ke Israel.

ICJ dan ICC telah memberikan pendapatnya, begitu pula Afrika Selatan, Spanyol, Irlandia, Slovenia, dan Norwegia. Perkemahan universitas dan gerakan solidaritas international menyerukan kepada pemerintah mereka untuk menerapkan embargo senjata dan menuntut gencatan senjata ketika mereka menyaksikan bagaimana Israel mengubah zona aman yang mereka ciptakan menjadi ladang pembantaian.

Seperti dalam situasi kekerasan kolonial ekstrem lainnya, percepatan praktik pemusnahan yang dilakukan Israel di Gaza dan upaya kikuknya untuk menggambarkan negara tersebut sebagai negara yang taat hukum merupakan gejala dari berakhirnya proyek perampasan hak milik mereka. Negara-negara bekas kolonial seperti Inggris, Perancis dan Jerman harus mengetahui hal itu. AS harus mengetahui hal itu. Semua mata tertuju pada Gaza. Semua mata juga tertuju pada mereka.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan sikap editorial Al Jazeera.

sumber

Yuli Santoso
Yuli Santoso
Yuli Santoso adalah editor berita terkemuka di sebuah surat kabar Spanyol. Dengan kecintaannya pada jurnalisme dan kemampuan untuk menemukan cerita yang menarik, ia telah menjadi yang terdepan dalam liputan berita tentang berbagai isu. Pendekatan obyektifnya dan kemampuannya berkomunikasi dengan jelas dan ringkas menjadikannya sumber terpercaya bagi pembaca.
RELATED ARTICLES

Most Popular