free hit counter code
Jumat, Juni 21, 2024
BerandaBudayaYuga Labs Menghentikan Proyek CryptoPunks Setelah Kritik dari Komunitas 'Woke'

Yuga Labs Menghentikan Proyek CryptoPunks Setelah Kritik dari Komunitas ‘Woke’

CEO Yuga Labs, Greg Solano, mengumumkan bahwa perusahaan token non-fungible (NFT) tersebut tidak akan lagi menyentuh proyek CryptoPunks setelah menerima kritik dari komunitas terkait proyek baru mereka, Super Punk World.

Pada 20 Mei, akun resmi CryptoPunks mengumumkan koleksi NFT baru yang disebut Super Punk World. Koleksi ini menampilkan 500 patung hibrida 3D, yang digambarkan sebagai pengaburan garis ras dan gender.

Karya-karya ini diciptakan oleh pelukis berbasis di New York, Nina Abney, dan bertujuan untuk memberikan penghormatan kepada akar CryptoPunks yang penuh keberanian dan semangat internet awal.

Meskipun tujuannya mulia, koleksi ini menerima kritik dari berbagai anggota komunitas kripto karena dianggap terlalu “woke.” Salah satu anggota komunitas mengatakan bahwa Yuga Labs telah membunuh CryptoPunks dengan langkah tersebut. “Jika terlalu woke, akan bangkrut. Yuga telah membunuh Punks hari ini.”

Menanggapi kritik tersebut, Solano mempublikasikan pernyataan di X yang menjelaskan bahwa timnya membayangkan kolaborasi dengan seniman kelas dunia seperti Abney untuk menghubungkan Web3 dengan dunia seni tradisional.

Sementara itu, ketika seorang individu mengancam akan menjual NFT CryptoPunk miliknya, seorang influencer anonim yang dikenal dengan nama Greg secara sarkastik bertanya apakah akun tersebut telah diretas. Selain itu, seorang pedagang NFT yang tidak puas mendesak komunitas untuk memblokir Yuga Labs dan melanjutkan hidup mereka.

Meskipun terjadi penurunan volume perdagangan NFT, koleksi CryptoPunks mengalami kebangkitan pada bulan Maret ketika dua transaksi memecahkan rekor penjualan untuk koleksi NFT tersebut.

Pada 4 Maret, sebuah CryptoPunk alien langka mencapai harga jual tertinggi kedua dalam sejarah ketika terjual seharga 4.500 Ether (ETH), senilai sekitar $16 juta pada saat transaksi.

Namun, rekor tersebut segera dipecahkan pada 20 Maret, ketika karya CryptoPunk lainnya terjual seharga 4.850 ETH, senilai sekitar $16,4 juta pada saat penjualan.

RELATED ARTICLES

Most Popular