free hit counter code
Jumat, Juni 21, 2024
BerandaDuniaBelanja ritel turun pada bulan Maret karena konsumen mundur

Belanja ritel turun pada bulan Maret karena konsumen mundur


Washington DC
CNN

Pengeluaran di pengecer AS turun pada bulan Maret karena konsumen mundur setelah krisis perbankan memicu kekhawatiran resesi.

Penjualan ritel, yang disesuaikan dengan musim tetapi tidak disesuaikan dengan inflasi, turun 1% di bulan Maret dibandingkan bulan sebelumnya, Departemen Perdagangan melaporkan pada hari Jumat. Angka tersebut lebih curam dari perkiraan penurunan sebesar 0,4%, menurut Refinitiv, dan di atas revisi penurunan sebesar 0,2% pada bulan sebelumnya.

Investor menilai kelemahan ini disebabkan oleh kurangnya laporan pajak dan kekhawatiran terhadap perlambatan pasar tenaga kerja. IRS mengeluarkan pengembalian pajak sebesar $84 miliar pada bulan Maret ini, sekitar $25 miliar lebih sedikit daripada yang mereka keluarkan pada bulan Maret 2022, menurut analis BofA.

Hal ini menyebabkan konsumen menarik kembali belanjanya di division retailer dan barang-barang tahan lama, seperti peralatan dan furnitur. Belanja di toko barang umum turun 3% di bulan Maret dibandingkan bulan sebelumnya dan belanja di pompa bensin turun 5,5% di periode yang sama. Tidak termasuk penjualan pompa bensin, belanja ritel turun 0,6% di bulan Maret dari bulan Februari.

Namun, belanja ritel naik 2,9% dari tahun ke tahun.

Pengembalian pajak yang lebih kecil kemungkinan besar berperan dalam penurunan penjualan ritel bulan lalu, bersamaan dengan berakhirnya peningkatan manfaat bantuan pangan, kata para ekonom.

“Maret adalah bulan yang sangat penting untuk pengembalian dana. Beberapa orang mungkin mengharapkan hal serupa seperti tahun lalu,” kata Aditya Bhave, ekonom senior AS di BofA World Analysis, kepada CNN.

Pengeluaran kartu kredit dan debit per rumah tangga yang dilacak oleh para peneliti Financial institution of America melambat pada bulan Maret ke tingkat paling lambat dalam lebih dari dua tahun, yang kemungkinan besar disebabkan oleh pengembalian yang lebih kecil dan tunjangan yang sudah habis masa berlakunya, ditambah dengan melambatnya pertumbuhan upah.

Peningkatan manfaat period pandemi yang diberikan melalui Program Bantuan Nutrisi Tambahan berakhir pada bulan Februari, yang mungkin juga menghambat pengeluaran pada bulan Maret, menurut laporan Financial institution of America Institute.

Pendapatan rata-rata per jam tumbuh 4,2% di bulan Maret dibandingkan tahun sebelumnya, turun dari kenaikan tahunan sebesar 4,6% di bulan sebelumnya dan kenaikan tahunan terkecil sejak Juni 2021, menurut angka dari Biro Statistik Tenaga Kerja. Indeks Biaya Ketenagakerjaan, yang merupakan ukuran upah yang lebih komprehensif, juga menunjukkan bahwa kenaikan gaji pekerja telah melambat pada tahun lalu. Information ECI kuartal pertama tahun ini akan dirilis akhir bulan ini.

Meski begitu, pasar tenaga kerja AS tetap strong, meski baru-baru ini kehilangan momentum. Hal ini dapat menghambat belanja konsumen dalam beberapa bulan mendatang, kata Michelle Meyer, kepala ekonom Amerika Utara di Mastercard Economics Institute.

“Gambaran besarnya masih menguntungkan konsumen ketika Anda memikirkan pertumbuhan pendapatan mereka, neraca keuangan mereka, dan kesehatan pasar tenaga kerja,” kata Meyer.

Pengusaha menambahkan 236.000 pekerjaan pada bulan Maret, peningkatan yang kuat berdasarkan standar historis namun lebih kecil dari rata-rata laju pertumbuhan pekerjaan bulanan dalam enam bulan sebelumnya, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja. Survei Pembukaan Pekerjaan dan Perputaran Tenaga Kerja bulanan terbaru, atau laporan JOLTS, menunjukkan bahwa jumlah pekerjaan yang tersedia tetap tinggi pada bulan Februari — namun turun lebih dari 17% dari puncaknya sebesar 12 juta pada bulan Maret 2022, dan information yang direvisi menunjukkan bahwa klaim mingguan tunjangan pengangguran AS lebih tinggi dari yang dilaporkan sebelumnya.

Pasar kerja mungkin akan semakin mendingin dalam beberapa bulan mendatang. Ekonom di Federal Reserve memperkirakan perekonomian AS akan menuju resesi di akhir tahun ini karena dampak dari kenaikan suku bunga semakin mendalam. Para ekonom The Fed memperkirakan pertumbuhan akan lemah, dengan risiko resesi, sebelum runtuhnya Silicon Valley Financial institution dan Signature Financial institution.

Bagi konsumen, sejauh ini dampak gejolak yang terjadi pada industri perbankan pada bulan lalu masih terbatas. Sentimen konsumen yang dilacak oleh College of Michigan sedikit memburuk pada bulan Maret karena kegagalan financial institution, namun sudah menunjukkan tanda-tanda memburuk sebelum hal tersebut.

Pembacaan sentimen konsumen terbaru, yang dirilis pada Jumat pagi, menunjukkan bahwa sentimen tetap stabil di bulan April meskipun terjadi krisis perbankan, namun harga bahan bakar yang lebih tinggi membantu meningkatkan ekspektasi inflasi tahun depan sebesar satu poin persentase, meningkat dari 3,6% di bulan Maret menjadi 4,6% pada bulan April.

“Secara keseluruhan, konsumen tidak merasakan perubahan materials dalam lingkungan ekonomi pada bulan April,” Joanne Hsu, direktur survei konsumen di Universitas Michigan, mengatakan dalam rilis berita.

“Konsumen memperkirakan adanya penurunan, mereka tidak merasa suram seperti musim panas lalu, namun mereka menunggu kondisi lainnya turun,” kata Hsu kepada Bloomberg TV dalam sebuah wawancara Jumat pagi.

Cerita ini telah diperbarui dengan konteks dan element lebih lanjut.

sumber

RELATED ARTICLES

Most Popular