free hit counter code
Senin, Juni 24, 2024
BerandaDuniaFasad nyata dari klub tari telanjang Amerika

Fasad nyata dari klub tari telanjang Amerika



CNN

Beberapa orang berkeliling dunia untuk mencari petualangan, sementara yang lain mencari keajaiban alam, landmark budaya, atau pengalaman kuliner. Tapi fotografer Perancis Francois Prost sedang mencari sesuatu yang sama sekali berbeda selama perjalanannya baru-baru ini melintasi Amerika: klub tari telanjang.

Dari Miami hingga Los Angeles, buku terbaru Prost “Klub Tuan-tuan” memetakan rutenya melintasi AS melalui hampir 150 klub tari telanjang dengan nama seperti Pleasures, Temptations, dan Cookies N’ Cream. Namun, tidak ada satu pun wanita telanjang yang terlihat, karena kamera Prost secara eksklusif diarahkan ke bangunan itu sendiri — dan khususnya fasadnya yang sering kali berwarna-warni.

Selama lima minggu pada tahun 2019 ia menempuh jarak lebih dari 6.000 mil, dengan foto yang dihasilkan memotret segalanya mulai dari warna pastel Membership Pink Pussycat di Florida hingga tempat-tempat tersembunyi di negara bagian yang lebih religius.

“Saya akan membagi tempat-tempat ini menjadi dua jenis: Satu sangat terintegrasi dengan lanskap publik, dan satu lagi lebih tersembunyi dan cerdik,” kata Prost, berbicara kepada CNN melalui panggilan video dan e-mail.

Tipe pertama, tambahnya, dapat ditemukan di lingkungan “sangat Amerika”, seperti “di sekitar taman hiburan, makanan cepat saji, dan mal.” Namun, tempat yang terakhir terkadang terlihat tidak dapat dibedakan dari toko mana pun di mal. Prost mengatakan dia menemukan banyak tempat seperti itu di sepanjang Bible Belt, sebuah wilayah yang secara sosial konservatif di selatan negara itu. Dia sangat tertarik untuk menjelajahi daerah tersebut karena perbedaan nyata antara prevalensi klub tari telanjang dan apa yang dia gambarkan dalam bukunya sebagai “konservatisme dan puritanisme ekstrem.”

Prost bersikeras bahwa dia tidak terlalu tertarik dengan inside atau layanan klub tari telanjang, yang selalu dia kunjungi pada siang hari. Sebaliknya, ia berharap untuk belajar lebih banyak tentang budaya Amerika dengan menciptakan foto-foto obyektif bergaya dokumenter tentang perusahaan-perusahaan yang berada di titik persimpangan antara seks, gender, dan perdagangan. Mendokumentasikan perubahan sikap terhadap seks melalui lensa arsitektur, ia menambahkan bahwa serial ini terutama merupakan proyek fotografi lanskap.

“Prisma tema fasad klub tari telanjang ini menjadi cara mempelajari dan mencoba memahami negara ini,” tulisnya dalam “Gents’s Membership,” foto-fotonya akan ditampilkan dalam sebuah pameran di Tokyo pada bulan Maret.

”(‘Gents’s Membership’ adalah) panorama obyektif dari opini dominan dan gender serta seksualisasi citra feminin.”

Asal mula proyek Prost dimulai dari seri tahun 2018, “Setelah pesta,” yang berfokus pada fasad klub malam Prancis yang flamboyan. Dia mengatakan bahwa orang-orang sering berkomentar bahwa eksterior bangunan tersebut tampak seolah-olah diambil langsung dari kota-kota di Amerika, sehingga memicu gagasan bahwa dia harus mengunjungi Amerika dan memperluas proyek tersebut.

Saat dia merencanakan perjalanannya dengan cermat, dia terkejut tidak hanya dengan banyaknya klub tari telanjang di Amerika tetapi juga — tidak seperti di Eropa — klub tersebut sering kali menuntut untuk dilihat. Dinding berwarna merah jambu cerah, siluet telanjang raksasa, dan bahkan etalase toko bergaris permen tebu tidak merahasiakan jenis hiburan yang disediakan di dalamnya.

“Contoh yang baik adalah Las Vegas, di mana klub tari telanjang ada di mana-mana dan tanda-tandanya berkedip-kedip seperti halnya tanda makanan cepat saji (restoran) atau kasino,” kata Prost.

Klub-klub Miami sering kali dicat dengan warna cerah seperti Wes Anderson. Foto lain menunjukkan tempat-tempat yang terang benderang, kontras dengan lingkungan gurun yang jarang.

Little Darling, salah satu dari selusin perusahaan di Las Vegas yang ditampilkan dalam buku Prost.

Jika tempat tersebut buka pada siang hari, Prost akan masuk dan meminta izin untuk mengambil foto agar “tidak terlihat mencurigakan… dan menjelaskan niat saya,” katanya. Interiornya jarang memenuhi janji-janji menggiurkan yang terpampang di papan tanda di luar, namun fotografer tersebut bertemu dengan sejumlah karakter selama perjalanan lima minggunya, mulai dari penjaga yang acuh tak acuh hingga manajer yang sangat senang dengan proyek tersebut.

“Seringkali, orang-orang baik-baik saja – 99% dari mereka akan mengatakan ya pada gambar fasad,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka biasanya tidak akan keberatan dengan kehadirannya, selama dia tidak mengambil foto pengunjung atau penari.

“Beberapa orang akan berpikir itu agak aneh, beberapa akan sangat bersemangat dan memberikan saya kartu nama mereka untuk mengirimi saya gambarnya ketika sudah selesai,” katanya.

Prost mengatakan kejutan terbesarnya adalah betapa klub tari telanjang terlihat “regular” dalam kehidupan sehari-hari. Seperti yang ia refleksikan dalam bukunya, “Hubungan yang dimiliki orang Amerika dengan klub tari telanjang sangat berbeda dengan apa yang Anda lihat di Eropa. Pergi ke klub tari telanjang tampaknya menjadi hal yang lebih regular… Anda pergi bersama pasangan, atau bersama teman di malam hari untuk bersenang-senang.”

Dia terkejut, misalnya, oleh kenyataan bahwa begitu banyak klub tari telanjang di Las Vegas yang berfungsi ganda sebagai restoran – dengan banyak di antaranya yang menawarkan penawaran joyful hour, prasmanan, dan diskon khusus untuk pengemudi truk atau pekerja konstruksi.

“Saya melihat beberapa klub tari telanjang yang mengiklankan sebagai klub tari telanjang dan restoran steak, sehingga Anda bisa makan sepotong besar daging (sambil) menonton penari telanjang. Itu juga merupakan sesuatu yang tampak sangat Amerika bagi saya,” katanya, sambil menambahkan: “Saya mendengar dari beberapa orang yang saya temui di Portland bahkan ada klub tari telanjang (yang menawarkan) makanan vegan.”

Fasadnya dipenuhi lelucon seperti “Kehidupan seksku seperti Sahara, 2 pohon palem, tanpa kurma” dan nama-nama yang menggunakan kata-kata seperti Booby Lure dan Bottoms Up. Pendekatan dokumenter Prost mempertinggi komedi sureal dari tanda-tanda tersebut. Namun movie ini juga berfungsi sebagai lensa netral yang memungkinkan pemirsa mengambil keputusan sendiri mengenai objektifikasi perempuan.

Klub Impian di Los Angeles, California.

Dengan mempertajam tubuh menari tanpa wajah dari siluet perempuan dan tanda klasik “ladies ladies ladies”, “Gentleman’s Membership” mengeksplorasi komodifikasi perempuan yang, pada kenyataannya, sama sekali tidak ada dalam karya Prost (sebuah pengamatan yang tercermin dalam judul buku, yang merupakan ungkapan yang muncul berkali-kali pada tanda-tanda di seluruh fotonya). Klub tari telanjang yang ia kunjungi memasarkan wanita sebagai barang untuk dikonsumsi, mulai dari banyaknya nama bertema makanan hingga iklan yang berbunyi, “1.000 gadis cantik & tiga gadis jelek”.

Untuk proyek berikutnya, Prost berencana mengunjungi Jepang untuk mendokumentasikan resort cinta di negara tersebut, yang memiliki peran serupa dengan klub tari telanjang di beberapa bagian Amerika: rahasia terbuka dalam masyarakat konservatif. Namun fotografer tersebut yakin bahwa tempat-tempat di Amerika yang ia kunjungi menyampaikan sesuatu yang unik tentang negara tersebut – sesuatu yang tidak membahas tentang seksualitas dan lebih banyak membahas tentang impian Amerika.

Apa yang ditunjukkan proyeknya kepadanya adalah, katanya, ini: “Selama Anda sukses dalam bisnis, (tidak masalah) jika aktivitas Anda berkaitan dengan seks.”

“Gents’s Membership” akan dipamerkan di Agnes b. Galerie Boutique di Tokyo, Jepang, antara 17 Maret dan 15 April 2023. The bukuditerbitkan oleh Fisheye Editions, tersedia sekarang.



sumber

RELATED ARTICLES

Most Popular